7 Bisnis Kuliner yang Menjanjikan Bermodal Mulai dari Rp 2 Juta

6 menit
bisnis kuliner yang menjanjikan

Apa ada bisnis kuliner yang menjanjikan tapi modalnya kecil? Pasti ada dong, bahkan ada banyak kalau kamu pengin tahu.

Meski gitu tetap aja bisnis ini gak bisa dibilang gampang buat dijalankan. Kamu bakal menghadapi tantangan yang gak mudah. Sebut aja, karena pelanggan lagi sepi maka persediaan bahan baku tersisa banyak, dan sayangnya sebentar lagi expired alias basi.

Gak ada yang pengin dong mengalami hal seperti itu? So, bila kamu masih awam dalam bisnis kuliner, maka ada baiknya memulai dengan modal kecil aja dulu.

Berikut adalah tujuh jenis bisnis kuliner yang menjanjikan, yang bisa kamu mulai dengan modal Rp 2 jutaan hingga Rp 5 jutaan aja. Mari simak lebih lanjut ulasannya.

1. Waralaba Minuman

bisnis kuliner yang menjanjikan
Waralaba minuman (Kompas)

Waralaba minuman emang bisa kamu pilih sebagai bisnis pertama mengingat modalnya yang gak besar.Asal kamu tahu nih, cuma dengan modal Rp 2 jutaan aja kamu bisa mendirikan bisnis ini. Bahan baku bakal mereka sediakan, gitu pula dengan banner dan peralatan lainnya. Terus kalau persediaan bahan bakunya udah habis, tinggal telpon aja ke manajemennya. Nanti juga bakal dikirimkan lagi kok.

Mereka juga siap membekalimu dengan pelatihan yang diperlukan lho.

Kebanyakan waralaba ini berbasis di Jakarta. Namun mereka tetap melayani pengiriman ke luar kota kok.

Tunggu apa lagi, segera cari tahu soal waralaba minuman termurah biar cita-cita punya bisnis kulinermu bisa terwujud sekarang.

[Baca: Ini 8 Waralaba Minuman dan Makanan Seharga Rp 2-3 Jutaan Aja]

2. Waralaba makanan

bisnis kuliner yang menjanjikan
Waralaba makanan (kompas)

Setelah minuman, yang kedua tentu aja waralaba makanan. Waralaba makanan juga bisa jadi salah satu bisnis kuliner yang menjanjikan, jika kamu gak salah dalam memilih lokasi.

Ketika kamu jualnya jajanan seharga Rp 5 ribu, maka cari aja wilayah seperti sekolahan atau yang dekat dengan pemukiman warga. Pastinya bocah-bocah sekolahan bakal menghampirimu saat di jam istirahat atau jam pulang sekolah.

Atau mungkin kamu juga bisa pilih wilayah di sekitar kampus. Mengingat banyak juga anak-anak kuliahan yang gemar beli cemilan-cemilan murah, karena uang jajan mereka gak selalu besar.

Tapi, sesuaikan juga ya gimana branding dari waralaba makanan yang kamu pilih. Bila brandingnya terlihat lucu-lucu, maka udah jelas kalau itu pasarnya adalah anak-anak.  

Modalnya pun sama seperti waralaba minuman, ada yang bisa dimulai dari Rp 2 jutaan juga. Tapi ada juga yang Rp 5 jutaan ke atas.

[Baca: Murmer! Ini 7 Waralaba Makanan Bermodal Kurang dari Rp 9 Juta]

3. Angkringan

bisnis kuliner yang menjanjikan
Angkringan (Kompas)

Bisnis yang ketiga adalah angkringan. Tahu dong sama tempat makan yang satu ini? Itu lho yang populer banget di Yogyakarta.

Angkringan biasanya menyediakan makanan-makanan khas seperti nasi kucing, sate usus, telur, kerang, tahu, dan tempe. Buat minumannya, biasanya yang paling khas adalah susu jahe.

Pokoknya, konsep angkringan ini adalah makanan dengan porsi kecil ya. Jelas beda sama yang namanya warteg.

Angkringan itu sendiri buka di malam hari. Jadi kamu bisa menargetkan orang-orang pulang kerja sebagai calon pelangganmu.

Pengin tahu berapa modal mendirikan bisnis angkringan? Berikut rinciannya.

Gerobak angkringan, tikar, meja, terpal: Rp 2 juta
Gelas kaca dua lusin Rp 40 ribu
Sendok dan garpu dua lusin Rp 40 ribu
Teko plastik ukuran besar dua pcs Rp 20 ribu
Termos Rp 40 ribu
Nampan empat buah Rp 20 ribu
Tempat sendok Rp 5 ribu
Tempat nasi Rp 20 ribu
Ember ukuran sedang dua buah Rp 16 ribu
Tempat sampah bahan plastik tiga buah Rp 15 ribu
Bahan baku makanan buat satu hari Rp 1,5 juta
Total investasi awal: Rp 3.716.000

Lumayan murah, kan? Tapi itu belum termasuk biaya sewa tempat lho. Dan tanpa gaji pegawai.

Kalau emang pengin buka di rumah sendiri dan menargetkan orang-orang kompleks jadi pelanggan juga bisa. Toh malem juga gak sedikit anak-anak yang bakal nongkrong di sana.

Coba deh buat menargetkan pendapatan bersih Rp 2 jutaan dulu. Baru deh secara perlahan kamu naikkan targetnya. Jangan lupa buat promo di media sosial ya.

4. Gorengan

bisnis kuliner yang menjanjikan
Gorengan (Kompas)

Masa iya bisnis gorengan bisa jadi bisnis kuliner yang menjanjikan? Jelas bisa dong. Sekarang coba lihat deh, berapa banyak abang-abang penjual gorengan di wilayah Jakarta? Di setiap sudut pasti ada, kan?

Gorengannya pun itu-itu aja, kan? Kalau gak bakwan, ya tempe, tahu, cireng, pisang molen, atau pisang goreng. Dan bertahun-tahun mereka hidup dengan jualan makanan yang berminyak itu.

Jangan salah, gorengan di pinggiran itu juga merupakan street food khas Jakarta. Lama kelamaan, ini juga bakalan jadi kuliner legendaris lho.

Berapa modalnya buat berbisnis gorengan? Murah banget tentunya. Nih rinciannya.

Gerobak etalase dorong: Rp 2,5 juta
Kompor dan gas Rp 500 ribu
Wajan, spatula, dan serokan Rp 300 ribu
Bahan baku: Rp 1,3 juta
Modal awal: Rp 4,6 juta

5. Jajanan pasar

bisnis kuliner yang menjanjikan
Jajanan pasar (Kompas)

Kalau yang ini sih gak mungkin ada matinya. Sampai kapan juga jajanan pasar tetap digemari oleh semua kalangan.

Bikin jajanan pasar gak butuh ongkos produksi yang besar. Dengan biaya Rp 30 ribu aja udah bisa bikin dalam porsi yang lumayan banyak.

Soal di mana jualnya, coba aja di depan rumah dulu. Atau kamu bisa jual pre-order via online. Dan ketika weekend, terutama Minggu, kamu bisa menjualnya di car free day. Bermodal mobil atau gelar lapak pun jadi.

Jika pengin sewa tempat di pasar juga bisa. Tapi ya pastinya kamu bakal bersaing sama pedagang-pedagang pasar lain.

Gak masalah kan, asal harga yang kamu tawarkan bersaing bisa deh dapat untung.

[Baca: 5 Resep Jajanan Pasar dengan Bahan Baku Seharga Rp 30 Ribuan]

6. Bubur Ayam

bisnis kuliner yang menjanjikan
Bubur ayam (Kompas)

Kalau yang satu ini biasanya diburu oleh siapa aja yang nyari sarapan pagi. Dan biasanya, makanan yang satu ini gampang laris lewat promosi mulut ke mulut.

Kalau emang gak pengin sewa tempat juga bisa kok. Tinggal jalan-jalan aja ngider dari rumah ke rumah.

Kalau berhasil, jangankan beli motor, haik haji juga bisa bos!

Berikut modal awal yang harus kamu siapkan.

Gerobak: Rp 2 juta
Dandang stainless dan peralatan lain: Rp 400 ribu
Kompor gas, regulator, dan tabung: Rp 500 ribu
Beras putih lima kilogram per hari: Rp 75 ribu
Bumbu-bumbu dan kecap: Rp 500 ribu
Daging ayam utuh tiga ekor: Rp 90 ribu
Modal awal: Rp 3.565.000

Walau tergolong murah, tapi berhubung target pasar bubur ayam adalah orang yang nyari sarapan, maka kamu harus rajin bangun pagi nih. Dan ketika ngolah ayam, usahakan dagingnya kamu beli dalam keadaan beku atau dingin, biar tetap segar.

7. Gado Gado

bisnis kuliner yang menjanjikan
Gado gado (Kompas)

Gado-gado juga jadi salah satu bisnis kuliner yang menjanjikan. Soalnya, makanan ini tergolong sehat dan harganya murah. Tentu pas banget buat makan siang karyawan-karyawan kantoran yang lagi pengen diet.

Soal permodalannya juga gak mahal-mahal banget. Apalagi, gado-gado ini gak membutuhkan kompor dan minyak karena bahan makanannya udah dikukus dari rumah. Yuk cari tahu berapa modal awalnya.

Gerobak: Rp 2 juta
Ulekan batu: Rp 100 ribu
Pisau dan sebagainya: Rp 200 ribu
Bahan baku buat satu hari: Rp 300 ribu
Total modal awal: Rp 2,6 juta

Tuh, murah kan. Tapi tantangannya lumayan gede nih. Kamu tahu kan kalau makanan ini isinya sayur-sayuran, telur, lontong, dan sebagainya. Bahan makanan ini cenderung cepat basi dan gak bisa disimpan sampai besok.

Ketika sepi pelanggan, pasti jadi mubazir tuh bahan makanannya. Jadi usahakan deh buat nyari pelanggan di dekat perkantoran. Gak apa-apa deh keluarkan uang ekstra buat biaya sewa tempat.

Gak sulit mencari bisnis kuliner yang menjanjikan

Itulah tujuh jenis bisnis kuliner yang berguna buat menambah penghasilanmu.

Walaupun bisa dimulai dengan modal kecil, namun bukan berarti ini gampang ya. Butuh perjuangan juga buat bisa bikin bisnismu bertahan lama. Ketika labanya udah stabil, lakukan aja ekspansi biar impianmu membangun gurita bisnis di masa depan bisa tercapai.

Ingat lho, Eka Tjipta Widjaja yang punya Sinarmas, dulu cuma bisnis jualan biskuit yang dia beli secara grosir. Tapi sekarang, Sinarmas gak cuma punya usaha di sektor kelapa sawit, di sektor properti hingga perbankan pun mereka ikut bermain.

Kamu juga bisa jadi seperti beliau jika tekun dalam menjalankan bisnis kuliner yang menjanjikan ini. Semoga sukses. Selamat memilih bisnis yang pas dan cocok di hati.

Aulia Akbar
Aulia Akbar

Sebagai mantan jurnalis dan praktisi humas, saya memutuskan untuk menekuni beladiri paling ekstrim di dunia. Di kesempatan yang sama, izinkanlah saya untuk berbagi tips keuangan dan cerita inspiratif buat Anda.