Anak Krakatau Vs Pulau Surtsey, “Anak Kembar” yang Muncul karena Letusan Gunung Berapi

4 menit
Pulau Surtsey (BRIAN GRATWICKE/CC BY 2.0)

Anak Krakatau yang erupsi telah menyebabkan tsunami di Kabupaten Pandeglang, Kabupaten Lampung Selatan, dan Kabupaten Serang, Sabtu 22 Desember lalu. Selain Anak Krakatau, saudara kembar yang terletak di Islandia kini turut menjadi sorotan.

Pasalnya, seperti halnya Anak Krakatau, Pulau Surtsey yang terletak  30 kilometer dari pantai selatan Islandia muncul akibat letusan gunung berapi.

Setelah tiga tahun letusan gunung berapi di dalam laut Islandia berlangsung, yakni pada tahun 1963, keberadaan pulau yang membentang dengan permukaan bebatuan hitam legam ini pun diketahui.

Saat itu, keberadaan Pulau Surtsey diketahui pertama kali oleh awak kapal pukat yang tengah berlayar.

Untuk mengetahui lebih dalam tentang saudara kembar Anak Krakatau, MoneySmart melansir pemaparan atlasobscura.com:

Awal mula kemunculannya

Pulau Surtsey (NOAA/PUBLIC DOMAIN)
Pulau Surtsey (NOAA/PUBLIC DOMAIN)

Banyak uap dan abu meledak secara tiba-tiba dari Samudra Atlantik Utara pada 14 November 1963, dan selama tiga setengah tahun ke depan, serangkaian letusan menghasilkan pulau basal dan abu baru yang berada sekitar 20 mil dari selatan Islandia.

Tanah yang baru muncul itu dijuluki Pulau Surtsey. Saat ini, pulau tersebut menjadi salah satu dari sedikit tempat di bumi yang relatif masih murni, dan tidak tersentuh manusia.

Awalnya, para ilmuwan mengakui Surtsey menawarkan kesempatan unik untuk mengamati masa bayi sebuah pulau vulkanik baru.

Apa kehidupan pertama yang akan tiba, dan bagaimana kehidupan itu sampai di sana? Bagaimana batu itu akan berubah ketika samudera menghantam pantainya?

Baca juga: 

Terkuak! Kondisi Bawah Laut Anak Krakatau Sebelum Tsunami Selat Sunda

TCC Kemenpar: Jalur Wisata Sepanjang Pantai Anyer Hingga Tanjung Lesung Berangsur Normal

Tinggal Kenangan, Ini Deretan Tempat Wisata Favorit Dylan Sahara Istri Ifan “Seventeen”

Pulau terlarang

Pulau Surtsey (COURTESY JOCHEM KÜCK)
Pulau Surtsey (COURTESY JOCHEM KÜCK)

Pemerintah Islandia mengungkapkan, pulau itu terlarang bagi siapapun, tetapi hanya beberapa peneliti yang mendapat izin untuk mempelajari evolusi Surtsey.

Setiap ilmuwan yang hendak melakukan penelitian di pulau ini akan diperiksa secara ketat. Para peneliti tersebut juga dilarang membawa barang maupun benih yang dianggap dapat mengubah ekosistem di Pulau Surtsey.

Bahkan, hari ini, para peneliti harus mendapatkan persetujuan pemerintah sebelum pergi ke Surtsey. Begitu mereka berada di pulau itu, harus mengikuti aturan ketat untuk menghindari kontaminasi dengan biji atau bahan kimia.

“Kami melakukan upaya besar-besaran untuk melindungi pulau itu dari segala jenis kontaminasi,” kata Marie Jackson, ahli geologi di Universitas Utah dan salah satu pemimpin ekspedisi pengeboran yang dengan sempurna menggambarkan keberhasilan para ilmuwan.

Seluruh peralatan dibawa ke pulau menggunakan perahu atau helikopter, dan dikumpulkan di pulau itu. Para peneliti berusaha keras untuk menghindari tumpahan bahan bakar, dan harus menggali lokasi pengeboran dengan tangan.

Setiap makanan disiapkan terlebih dahulu, termasuk persediaan tambahan untuk dua minggu, jika cuaca mencegah mereka meninggalkan pulau sesuai jadwal.

Para ilmuwan dan staf teknis semuanya dilatih tentang cara menghindari membawa tanaman atau hewan baru ke Surtsey, yang mencakup memeriksa pakaian dan peralatan lain untuk pejalan kaki.

Mereka juga tetap harus berjalan di jalan setapak, dan tidak bisa menjelajahi daerah lain di pulau seluas setengah mil persegi itu. Begitu mereka mengumpulkan sampel inti yang mereka datangi, mereka pun melepas pulau itu.

Penelitian

Penelitian di Pulau Surtsey (COURTESY SAMANTHA COUPER)
Penelitian di Pulau Surtsey (COURTESY SAMANTHA COUPER)

Perjalanan ke Surtsey juga harus diatur waktunya agar tidak mengganggu hewan yang telah tinggal.

Ekspedisi Jackson tepat dilakukan setelah musim bersarang karena beberapa burung di pulau itu berakhir pada bulan Juli, dan mereka harus menyelesaikannya sebelum anjing laut dan anak-anak mereka datang untuk tinggal di Surtsey, bulan September.

Para ilmuwan yang berkunjung harus mengumpulkan data dan sampel, kemudian melakukan analisis mereka di tempat lain. Tim Jackson membawa inti mereka ke Pulau Heimaey di dekatnya untuk menggambarkan dan menganalisis sampel batuan.

Pengeboran di dasar laut adalah proses yang kompleks, sambil membawa sampel batuan yang tidak terkontaminasi oleh air laut dan semua mikroba yang terkandung di dalamnya, nyaris mustahil.

Letusan yang menciptakan Surtsey, di sisi lain, membawa basalt yang baru saja meletus ke tempat yang jauh lebih mudah diakses.

“Surtsey memberi kita platform yang sangat berbeda, kita dapat melakukan latihan di tanah sungguhan,” kata Jackson.

Ini memberi mereka lebih banyak kontrol atas proses pengeboran, yang dapat mencakup sistem steril untuk melestarikan mikroba. Mikroba semacam itu mampu mengubah komposisi kimia batuan, bahkan sifat magnetiknya.

“Ini adalah kesempatan unik untuk melihat sangat, sangat awal dari proses ini,” jelasnya.

Inti juga dapat membantu para peneliti memahami mengapa Surtsey terlihat seperti itu.

“Surtsey masih sangat muda. Ini sepersekian detik dalam waktu geologis. Tapi di permukaan, terlihat sangat tua,” papar Jackson.

Erosi telah membentuk permukaan Surtsey. Aliran lahar pecah menjadi batu besar. Pemukulan terus menerus terhadap laut telah membentuk garis pantai, pulau itu menyusut sekitar 50 persen.

“Kami mencoba memahami proses apa yang berkontribusi pada penuaan yang dipercepat ini,” imbuhnya.

Situs warisan budaya

Selain tidak sembarang orang dapat mengakses Pulau Surtsey karena telah dijadikan laboratorium alami oleh para peneliti setempat, pulau satu ini juga telah ditetapkan sebagai salah satu Situs Warisan Budaya oleh UNESCO pada tahun 1965.

Pulau Surtsey kini tidak hanya dihuni lumut serta burung fulmar dan guillemot. Kehidupan datang ke Surtsey dalam satu tahun kelahirannya.

Artikel New York Times tahun 1964 mencatat bahwa tanaman, burung, bahkan nyamuk sudah muncul di pulau ini.

Laba-laba diterbangkan ke pulau itu, sementara beberapa serangga lainnya tiba dengan mengambang di permukaan laut. Burung diduga penghuni pertama Surtsey, dan sejumlah spesies telah terlihat sejak itu, termasuk beberapa bangau squacco yang biasanya hanya terlihat di Eropa Selatan.

Chaerunnisa
Chaerunnisa

Senang menulis dan belajar banyak hal. Semoga karya saya selalu bisa dinikmati dan bermanfaat bagi semua.