Laris Manis! Omzet Pedagang Kurma di Tanah Abang Mencapai Rp 27 Juta per Hari

3 menit
buah kurma
Laris Manis! Omzet Pedagang Kurma di Tanah Abang Mencapai Rp 27 Juta per Hari, (Ilustrasi/Shutterstock).

Kurma menjadi menu wajib bagi umat muslim buat berbuka puasa di bulan Ramadan. Gak heran nih kalau  para pedagang yang menjajakan kurma ini pun kecipratan rezeki.

Ya, siapa yang gak mengetahui rasa manis dan legitnya tekstur dari buah kurma? Kamu pasti salah satu penggemar buah kurma saat berbuka puasa betul bukan?

Kurma salah satu makanan yang menjadi primadona ketika bulan Ramadan. Gak hanya kolak pisang dan biji salak yang jadi idola, kurma pun mau gak mau menjadi incaran para umat muslim dijadikan menu berbuka puasa.

Manfaat buah kurma ternyata sangat bagus bagi tubuh manusia. Kandungan nutrisi dalam satu butir buah kurma ternyata menawarkan banyak manfaat. Mulai dari meningkatkan kesehatan pencernaan hingga menghilangkan rasa sembelit.

Udah gitu buah kurma juga sangat baik buat meningkatkan kesehatan jantung kamu nih. Jadi buat kamu yang doyan banget mengkonsumsi buah kurma selama bulan Ramadan bisa diambil nih manfaatnya.

Kita singkirkan dulu nih soal manfaat kurma ini sendiri. Kawasan Pasar Tanah Abang emang dikenal sebagai pusat grosir kurma. Di tempat ini ternyata menyimpan cerita menyenangkan nih bagi para pedagang yang menjajakan menu takjil ini. 

Seperti dikutip dari Indopos.com, Kamis, (16/5/2019), para pedagang kurma grosir di Pasar Tanah Abang kebanjiran pembeli di bulan Ramadan kali ini. 

Beberapa blok di Pasar Tanah Abang, terdapat banyak penjual kurma grosiran. Mungkin kalau kamu pernah menginjakkan kaki di Pasar Tanah Abang, melihat nih banyak kurma yang diperjual belikan di pinggir jalan maupun di bagian dalam pasar ini.

Di salah satu blok Pasar Tanah Abang, pedagang kurma grosiran mampu menjual tiga kwintal atau 30 karton menu takjil ini pas bulan puasa. Bahkan selama bulan Ramadan ini, gak tanggung-tanggung para pedagang kurma omzetnya naik hingga 50 persen.

“Paling banyak dicari kurma jenis Tunisia tangkai, per kilogram (kg) harganya Rp 90 ribu,” ujar Eko Pamuji pedagang kurma grosiran di Blok C, Pasar Tanah Abang, Jakarta Pusat seperti dikutip dari Indopos.com.

Baca juga: 20 Menu Buka Puasa dan Sahur yang Menggoyang Lidah di Bulan Ramadan

Per hari pedagang kurma di Pasar Tanah Abang beromzet Rp 27 juta

buah kurma
Pedagang kurma di Tanah Abang mampu mengantongi uang Rp 27 juta per hari, (Ilustrasi/Shutterstock).

Eko menjelaskan kalau kurma yang masih ada tangkainya menyerupai buah aslinya paling banyak diburu oleh pembeli selama Ramadan. Pria yang udah enam tahun lamanya menekuni profesi sebagai pedagang kurma, mengaku kerap kali kewalahan melayani para pembeli di bulan Ramadan.

Kalau dihitung-hitung, pedagang manisan kurma ini jika ia mampu menjual tiga kwintal atau 300 kilogram kurma dengan mematok harga Rp 90 ribu per kilogramnya, penjual mampu mengantongi uang sebesar Rp 27 juta dalam seharinya nih! Itu buat yang harganya Rp 90 ribu ya atau kurma jenis Tunisia.

Peningkatan maupun penurunan omzet penjualan kurma selama Ramadan kerap kali ia alami nih. Biasanya dua minggu sebelum bulan Puasa, para pedagang mulai kebanjiran pembeli. Dan ada kalanya, mereka mengalami penurunan atau bahkan penjualan normal seperti biasanya. Oleh karena itu, ia udah sangat paham gimana caranya buat stok barang dagangannya saat bulan Ramadan.

Omzet penjualannya mulai menurun ketika di pertengahan Ramadan. Lantaran banyaknya pembeli yang udah memutuskan buat mudik Lebaran ke kampungnya masing-masing.

“Seperti tahun-tahun lalu, peningkatannya sama. Jadi kita persiapannya sudah tahu, untuk stok barang misalnya,” tambahnya.

Eko mengaku kurma yang ia jual langsung didatangkan dari importir lho. Beberapa jenis buah kurma yang ia jual pun beragam nih harganya. Misalkan kurma Mesir ia jual dengan harga Rp 40 ribu per kilogram, kurma Madinah di angka Rp 70 ribu per kilogram dan buat kurma Iran ia jual dengan harga Rp 80 per kilogram.

Itu dia secuil cerita pedagang buah kurma di pusat grosir Pasar Tanah Abang yang mendapatkan rezeki selama bulan Ramadan. (Editor: Mahardian Prawira Bhisma)

Mahardian Prawira
Mahardian Prawira

Penyuka cokelat dan kopi ini perlahan mulai menyukai dan mempelajari dunia finansial, keuangan dan bisnis di era digital saat ini.

Mau lebih cerdas kelola uang?

Dapatkan tips saham, karier, inspirasi bisnis dan konten menarik lainnya!