Di Lingkungan Kerja, Ini 5 Efek Negatif Terlalu Dekat Sama Bos

3 menit

Bagi yang suka nonton sinetron di televisi, pastinya kamu sering lihat salah satu setting yang dipilih adalah kantor atau lingkungan kerja.

Ceritanya gak jauh dari sosok bos ganteng yang dekat dengan anak buahnya yang cantik. Atau sebaliknya, bosnya cantik yang pengin dekat dengan anak buahnya yang ganteng.

Mungkin bukan di dunia sinetron aja cerita serupa bisa terjadi. Di dunia nyata juga kedekatan antara bos dengan anak buah sering kita lihat.

Emang sih, kedekatan atasan dan anak buah bisa jadi hal positif buat ngebangun kekompakan dalam bekerja. Tapi jangan salah, terlalu dekat dengan bos di lingkungan kerja juga ada dampak negatifnya lho. Gak percaya? Yuk simak 5 poin ini.

1. Bikin curiga rekan kerja lain

lingkungan kerja
Usahakan ya untuk tidak jadi biang gosip di lingkungan kerja (desiringgod)

Dekat dengan bos di lingkungan kerja sih boleh-boleh aja. Asal jangan terlalu dekat aja. Karena nanti ini bisa mengundang rasa curiga rekan kerja lain. Apalagi kalau antara bos dan bawahannya berbeda lawan jenis. Wah bisa-bisa jadi bahan gosip di kantor deh.

Kamu bayangin aja coba, pada saat jam kerja, si bos ngedatengin terus anak buahnya. Gak peduli mereka itu ngomongin kerjaan, ngebahas masalah pribadi, atau hanya sekadar pengen ngobrol doang.

Kalau keseringan kayak gitu, rekan kerja lain bakal curiga. Mereka mungkin bakal menganggap si bos dan anak buahnya satu ini ada apa-apanya.

Ya. Itu kalau si bos dan anak buahnya berbeda lawan jenis. Kalau misal si bosnya cowok dan si anak buahnya juga cowok terus mereka deket mah gak bakal ada yang curiga dong.

Eits, kata siapa? Jangan salah. Sekarang ini kedekatan seseorang gak mandang bulu. Mau itu cowok ama cowok atau sebaliknya, orang mah tetep aja pada berpikiran macem-macem.

Makanya, sebaiknya di lingkungan kerja emang harus dibatesin kedekatan antara bos dan anak buah. Kalau udah di luar kerja mah ya terserah mereka aja. Ya, kan?

[Baca: 4 Cara Menolak Tugas Ekstra di Kantor Tanpa Jadi Public Enemy]

2. Kurang serius dan terlalu santai saat rapat

Rapat mingguan atau rapat bulanan udah pasti jadi agenda rutin antara bos dengan para anak buahnya di lingkungan kerja.

Tapi kalau saking dekatnya anak buah dengan bos, bukan gak mungkin rapat bakal berjalan kurang serius karena terlalu santai. Tentu ini gak baik juga dong buat perkembangan kerjaan.

Emang sih kerja mah gak perlu serius-serius amat. Dibawa nyantai aja biar gak bikin stres. Tapi gak harus santai banget juga dong. Jangan mentang-mentang deket dengan bos, terus gak perlu serius. Yang ada perusahaan bisa gak maju-maju nanti.

3. Keseringan bercanda bikin rekan kerja lain gak nyaman

lingkungan kerja
Bercanda di lingkungan kantor sih boleh aja, tapi jangan kelewatan (ziprecruiter)

Selain dosen, mungkin ada juga sebutan buat bos killer. Atasan satu ini pasti dingin banget ama bawahannya. Makanya, kebanyakan orang pengin punya bos yang baik yang juga mengayomi. Atau mungkin bos yang humoris.

Ya, tentu seneng dong punya atasan yang asik. Tapi kalau sering banget bercanda dan ketawa-ketawa dengan anak buah saat jam kerja, bisa jadi mengganggu rekan kerja lain.

[Baca: Pekerjaan Kantor Jangan Sampai Dibawa ke Rumah! Ini Alasannya]

4. Dianggap si “anak emas”

Menyandang predikat si “anak emas” bagi sebagian orang mungkin bikin risih. Apalagi disematkan oleh orang-orang di lingkungan kerja kepada seseorang yang terlalu dekat dengan atasan. Ini bisa menyebabkan kecemburuan sosial lho.

Orang mungkin gak peduli predikat si “anak emas” ini diberikan karena kinerja seseorang dianggap bagus. Atau malah predikat tersebut diberikan karena seseorang tersebut diperhatikan terus secara emosional oleh atasan.

Nah, dalam posisi seperti ini, sebaiknya seseorang bisa menjaga jarak dengan atasan. Ini untuk menghindari anggapan rekan kerja lain yang menilai bahwa seseorang benar-benar spesial di mata atasan.

5. Ngajak ketemuan di luar waktu pekerjaan

lingkungan kerja
Gak mau kan disebut sebagai pelakor atau pebinor gara-gara dekat dengan atasan (beenverified)

Makan atau nonton bareng atasan satu-dua kali sih gak masalah. Yang jadi masalah adalah si bos sering banget ngajak ketemuan di luar waktu pekerjaan.

Mending kalau si bos masih single. Lah, kalau si bos udah menikah dan punya anak, gimana urusannya. Emang mau kalau ketahuan sering jalan bareng si bos? Gak mau dong.

Selain bakal ngerusak konsentrasi kerjaan, ketahuan sering jalan bareng bos yang udah punya pasangan juga bakal bikin repot. Bukan gak mungkin kamu disebut sebagai pelakor atau perempuan perebut laki orang. Atau sebaliknya, kamu dicap sebagai pebinor alias perebut bini orang. Hii.

Makanya, ada baiknya, di lingkungan kerja tuh dekat dengan atasan secara profesional aja. Deket sih boleh, tapi jangan sampai terlalu deket banget. Tahu sendiri kan risikonya seperti apa seperti di atas?

[Baca: Budaya Kerja di Kantor Fleksibel, Jangan Ngeremehin, Ini 6 Tantangannya]

MoneySmart
MoneySmart

MoneySmart adalah portal finansial terbesar dan terpercaya di Indonesia. Melalui konten yang kreatif dan inspiratif, kami berdedikasi untuk menjadi pemandu Anda dalam pengelolaan keuangan yang lebih baik.