Punya Tunggakan Cicilan Kredit Kendaraan Bermotor? Pahami Bahayanya Ini

3 menit
Bahayanya Kalau Punya Tunggakan Cicilan Kredit Kendaraan (Shutterstock).

Tunggakan atau angsuran yang belum kamu bayar bisa menjadi bumerang untuk diri sendiri sebetulnya. Nama kamu akan tercoreng sebagai debitur.

Padahal, menunggak juga bukan semata-mata keinginanmu kan? Apalagi di tengah perekonomian yang naik turun seperti saat ini. Perekonomian dunia aja gak stabil, gimana dengan keuanganmu kan?

Sebagian besar masyarakat Indonesia juga membeli kendaraan bermotor dengan cara kredit. Dengan begitu tidak sulit bagi seseorang untuk memiliki mobil maupun sepeda motor.

Apalagi saat ini ada banyak perusahaan pembiayaan (leasing) yang menawarkan berbagai program demi mempermudah nasabahnya memiliki kendaraan bermotor. Misalnya mulai dari pemberian uang muka rendah hingga cicilan ringan.

Membeli kendaraan bermotor dengan cara kredit lewat perusahaan pembiayaan bukanlah tanpa risiko. Ada sejumlah persyaratan yang harus ditaati oleh nasabah. Bila tidak mengikuti syarat yang telah ditentukan, maka perusahaan leasing tak segan-segan menegur debitur, bahkan hingga menarik kendaraan bermotor yang di kreditnya.

“Konsumen (nasabah) itu kan sifatnya berbeda-beda ya. Ada yang nakal, baru satu bulan cicilan saja sudah hilang, jadi pada waktu macet pembayarannya kami akan datang ke rumah nasabah, kalau tidak ada ya kami dan akan langsung tarik kendaraannya. Tapi ada juga konsumen yang memang sedang mengalami kesulitan dan minta tolong supaya ditunda karena ada keperluan lain, ya itu masih okelah,” ujar Niko Kurniawan, selaku Direktur Penjualan, Servis dan Distribusi Adira Finance, di Jakarta belum lama ini dilansir laman Carmudi.

Niko menambahkan umumnya batas maksimal keterlambatan pembayaran cicilan kredit kendaraan itu sekira 3 bulan. Sepanjang itu, lanjut dia bunga kredit terus berjalan dan nasabah akan dikenakan penalti sebesar delapan persen per bulan.

Baca juga: 5 Industri dengan Gaji Terbesar di Indonesia, Kamu Berminat yang Mana?

Kendaraan Bermotor yang Ditarik akan Dilelang

Kendaraan Bermotor yang Ditarik akan Dilelang (Shutterstock).

Dengan menarik kendaraan bermotor milik nasabah yang menunggak pembayaran kredit bukan berarti perusahaan langsung meraih untung. Justru sebaliknya, apalagi jika kendaraan milik nasabah sudah tidak dalam kondisi baik seperti baru keluar dari diler.

“Tiga bulan tidak bayar kami tarik. Kendaraan yang ditarik itu dilempar ke lelang. Tapi kami rugi kalau kami lelang, belum lagi kalau ada beberapa bagian di kendaraan mengalami kerusakan, atau lecet, pedagang mau untung juga lah,” terang Niko.

Apabila kendaraan ditarik atau nasabah menunggak cicilan kredit, bukan berarti permasalahan dianggap selesai. Niko mengungkapkan nasabah tersebut sudah dipastikan tidak dapat lagi mengajukan pembelian kendaraan dengan cara kredit.

“Jadi sekarang kan sudah semakin maju, sudah pakai e-KTP. Kalau sekarang posisinya kredit macet otomatis terekam di sistem BI Checking. Di situ akan teregister dan akan susah ambil kredit,” pungkas Niko.

Baca juga: Pengin Jadi Generasi Milenial yang Kaya Raya, Yuk Ikuti Tips Mengelola Gaji Ini

Peraturan Menteri Keuangan

Gedung Kementerian Keuangan RI (Dok: Kemenkeu).

Terkadang, tak dapat dipungkiri memang pembayaran angsuran gak selamanya berjalan mulus. Pasalnya, kebutuhan hidup ke depan tidak ada yang bisa menebaknya. Kalau di awal pembayaran lancar, belum tentu ke depan dan selanjutnya.

Memang, yang diharapkan tidak ada kendala yang berarti, tetapi balik lagi. Rezeki siapa yang tahu, dan gak selamanya kebutuhan itu stagnan saja bukan?.

Saat kamu terlambat melakukan pembayaran maka harus menanggung risikonya. Dari risiko denda hingga penarikan kembali kendaraan yang kamu kredit bisa menjadi ancaman ketika terlambat membayar angsuran.

Para debt collector ini memang tak jarang mengambil paksa kendaraan yang mengalami kredit macet dalam waktu lama. Tentu hal ini akan merugikan. Selain kehilangan kendaraan, angsuran yang telah dibayarkan dalam bulan-bulan sebelumnya tidak akan bisa diambil lagi.

Nah sekarang kamu gak perlu khawatir lagi dengan hal itu. Pasalnya, sejak tahun 2012, Kementerian Keuangan telah menerbitkan peraturan yang melarang perusahaan leasing untuk menarik secara paksa kendaraan dari nasabah.

Baca juga: Gak Usah Takut Apalagi Ragu, Begini Tips Membeli Saham Bagi Wanita Pemula

Tetapi hal itu tentu bukan tanpa syarat dan ketentuan ya. Dengan adanya peraturan menteri tersebut, kamu masih diharuskan untuk membayar cicilan dan angsuran setiap bulannya.

Intinya, jika kamu terlambat dalam melakukan pembayaran cicilan kendaraan, pihak leasing gak akan mengambil paksa. Namun mereka akan melakukan analisis apa yang menjadi penyebab keterlambatan tersebut.

Dalam hal ini pihak leasing kemudian akan masih memberi toleransi satu sampai tiga bulan asalkan kamu memiliki niat baik untuk membayar kembali cicilan tersebut ya. Semoga bermanfaat! (Editor: Winda Destiana Putri).

Winda Destiana
Winda Destiana

No place is ever bad as they tell you its going to be