Kredit Sepeda Motor Gak Bakal Bikin Kita Miskin Asal…

3 menit

Sepeda motor memang jadi alat transportasi andalan masyarakat. Pas lagi macet, sepeda motor bisa dengan lincah meliuk-liuk menghindari kemacetan.

 

Makanya produsen sepeda motor seperti gak pernah kenal lelah memperkenalkan produk baru. Baru kemarin beli, eh, varian barunya sudah nongol dengan fitur lebih handal.

 

Gak cuma produsen saja yang berlomba-lomba merilis produk baru, lembaga pembiayaan (leasing) juga gak mau kalah. Beragam promo dan penawaran dilansir buat menarik minat masyarakat.

 

Hasilnya, cukup dengan uang muka Rp 500 ribu, sepeda motor baru sudah bisa diboyong. Tentu kesempatan kayak gitu gak bisa dilewatkan begitu saja oleh masyarakat.

 

Gak heran kalau angka penjualan sepeda motor nasional selalu menyentuh angka fantastis. Dari data Asosiasi Industri Sepeda Motor Indonesia (AISI), sepanjang 2015 tercatat sekitar 6,4 juta unit sepeda motor terjual.

 

Tapi dibalik semua kemudahan mendapatkan sepeda motor, ada konsekuensi yang harus ditanggung kalau gak siap secara finansial. Yang jelas jangan terburu-buru mengambil kredit sepeda motor tanpa perhitungan matang.

 

Kredit Motor Bisa Bikin Amburadul?

Sebenarnya gak cuma kredit sepeda motor saja, semua jenis kredit konsumtif kalau gak diatur ya cuma bakal membuat keuangan amburadul. Ujung-ujungnya macet, dikejar debt collector terus ditarik deh itu barang.

 

kredit sepeda motor

Ayo dipilih-pilih, motor fresh from the oven nih

 

 

Ada baiknya sebelum tergiur brosur kredit sepeda motor, lihat dulu kondisi finansialmu. Apa saja sih pertimbangan yang perlu dikaji?

 

1. Gaji

Gaji kecil juga bisa kok mengkredit sepeda motor. Asalkan proporsinya tepat. Cicilan apapun sebenarnya gak boleh melebihi 30% gaji.

 

Ini berguna supaya alokasi dana untuk memenuhi kebutuhan gak terganggu. Jadi walaupun gajimu cuma sebesar Rp 3 juta, kamu masih memiliki kesempatan buat mengkredit motor.

 

2. Dana darurat dan tabungan

Mengambil kredit sepeda motor bukan cuma masalah besar atau kecilnya uang muka, tapi masalah konsistensi karena jangka waktu kredit yang tergolong lama. Dalam jangka waktu tersebut, banyak hal yang bisa terjadi. Makanya, dana darurat atau tabungan itu penting supaya cashflow gak terganggu seandainya ada keperluan mendadak.

 

3. Kebutuhan hidup

Kebutuhan hidupmu gak cuma soal cicilan kredit doang loh. Makan, transportasi, listrik dan lain-lain. Ini juga harus masuk dalam kalkulasi dan daftar kebutuhanmu. Hitung dulu kebutuhan pokokmu. Kalau semua sudah terkover dan ada sisa, cek lagi apakah cukup buat mengkredit sepeda motor?

 

4. Cicilan lainnya

Setelah kebutuhan lain terpenuhi, cek lagi apakah ada cicilan lain seperti barang elektronik, KTA atau KPR? Kalau sudah memiliki cicilan lain, tunda dulu keinginan mengkredit sepeda motor sampai lunas terlebih dulu.

 

5. Beli karena butuh atau gengsi

Mentang-mentang ada buruh yang tertangkap kamera menunggangi motor merek Kawasaki Ninja, lantas kamu juga kepengin dan memaksakan diri mengkredit. Kondisi keuangan setiap individu itu berbeda dan gak pernah bisa disamakan.

 

Ingat pula pepatah rumput tetangga selalu lebih hijau. Membeli sesuatu karena gengsi semata bisa dipastikan gak bakal membawa manfaat maksimal.

 

kredit sepeda motor

Syarat kredit itu mudah. Mudah banget sampai-sampai gak perlu nunggu lama

 

Simulasi

Nah, biar lebih jelas lagi, coba deh kita simak hitungan kredit sepeda motor. Misalnya saja nih, Arif kepincut sama motor matik merek Honda. Harga on the road dibanderol Rp 13.500.000.

 

Gaji Arif yang seorang karyawan biasa adalah Rp 3,6 juta. Tabungannya yang mencapai Rp 5 juta akan digunakan sebagian untuk DP.

 

Sementara itu alokasi gajinya adalah:

 

Makan: Rp 1 juta

Kost: Rp 500 ribu

Tabungan: Rp 200 ribu

Transportasi: Rp 600 ribu

Pulsa: Rp 100 ribu

Lain-lain: Rp 500 ribu

Total: Rp 2,9 juta

 

Berarti masih ada sisa gaji sebesar Rp 700 ribu. Coba kita hitung keinginan Arif buat mengkredit sepeda motor.

 

Harga OTR: Rp 13.500.000

DP: Rp 1 juta

Biaya asuransi: Rp 300 ribu

Bunga per bulan: 25%

Tenor: 3 tahun

 

Pokok terutang: Rp 13.500.000 – Rp 1.000.000 = Rp 12.500.000

Angsuran sebelum bunga: Rp 12.500.000 : 36 = Rp 347.222

Angsuran dengan bunga: (Rp 12.500.000 x 20% x 3) : 36 = Rp 208.333

Total angsuran per bulan: Rp 555.555

 

Total kredit: Rp 555.555 x 36 = Rp 19.999.980 + Rp 1.000.000 = Rp 20.999.980

 

kredit sepeda motor

Brosur yang kerap ditemukan di hampir sudut jalan raya

 

 

Dari sisa gaji Arif yang sebesar Rp 700 ribu itu berarti masih ada sisa sekitar Rp 150 ribu. Ya cukuplah untuk servis ringan atau sekadar ganti oli. Paling gak, kebutuhan lainnya gak bakal terganggu.

 

Nah, kredit motor gak bakal bikin kamu miskin kok. Asal kamu bijak dalam menghitung keuanganmu sendiri.

 

 

 

Image credit:

  • http://images.solopos.com/2015/03/FOTO-KREDIT-SEPEDA-MOTOR-BCA-Pamerkan-Motor-Kreditan-di-Solo-Baru.jpg
  • http://img.bisnis.com/posts/2015/12/10/500505/fif-4.jpg
  • http://bizniz.web.id/wp-content/uploads/2016/01/dp-gambar-bbm-kredit-bisa-kredit-motor.jpg
MoneySmart
MoneySmart

MoneySmart adalah portal finansial terbesar dan terpercaya di Indonesia. Melalui konten yang kreatif dan inspiratif, kami berdedikasi untuk menjadi pemandu Anda dalam pengelolaan keuangan yang lebih baik.

MoneySmart.id adalah portal finansial terbesar dan terpercaya di Indonesia. Melalui konten yang kreatif dan inspiratif, kami berdedikasi untuk menjadi pemandu Anda dalam pengelolaan keuangan yang lebih baik.

Tentang Kami

IKUTI KAMI DI

Say Hello!

(021) 3005 6456

[email protected]

Jl Benda No. 92,
Jakarta Selatan, Indonesia 12560

Singapore Indonesia Hong Kong Philippines Taiwan