Latte Factor Bikin Generasi Milenial Gak Bisa Beli Properti! Ini Buktinya

2 menit
Latte Factor Generasi Milenial (Shutterstock)
Latte Factor Generasi Milenial (Shutterstock)

Apakah kehidupan sehari-hari Kamu cukup familiar dengan menyeruput kopi kekinian yang bermunculan di berbagai tempat. Pesan makanan tinggal klik via aplikasi lalu diantar walaupun jauh dari rumah maupun kantor. Atau pesan transportasi online untuk berpindah dari satu tempat ke tempat lainnya?

Mungkin saja itu adalah Latte Factor Kamu. Istilah yang mengacu kepada pengeluaran kecil tidak penting yang bisa ditiadakan namun rutin dilakukan sehari-hari ini diperkenalkan oleh David Bach. Salah seorang pakar keuangan yang terkenal dengan rangkaian seri bukunya. 

Latte Factor tidak hanya mengenai kopi yang kini semua orang berlomba-lomba untuk berjualan di setiap sudut kota. Namun juga berbagai pengeluaran lainnya yang tidak disadari.

Seperti membeli air mineral kemasan, belanja cemilan, biaya transfer antar bank hingga biaya top-up uang elektronik. Latte factor memang lebih banyak menjangkiti kaum milenial.

Generasi yang sudah terbiasa dengan kecanggihan teknologi lalu diikuti semakin mudahnya berbagai akses kebutuhan hidup. Terutama melalui gadget menjadikan mereka lebih gampang mengeluarkan uang hanya untuk eksistensi di media sosial.

Sering kali juga ikut-ikutan tren atau memuaskan nafsu belanja yang disesali kemudian. Johanna Gani, Managing Partner Grant Thornton Indonesia menjelaskan “Latte Factor bisa muncul dengan mudah hanya karena kebiasaan.

Tekanan sosial hingga kontrol diri yang lemah. Tanpa disadari latte factor menggerogoti penghasilan hingga sulit untuk menabung apalagi berinvestasi,” tuturnya seperti dikutip dari keterangan tertulis yang diterima MoneySmart.id.

Kaitan Dengan Penjualan Properti

Lalu adakah kaitan dengan rendahnya minat kaum milenial untuk membeli properti? Sebagai bagian dari investasi jangka panjang, properti tampaknya belum tertanam dalam pola pikir maupun mindset generasi milenial. Mereka belum berpikir bahwa tidak hanya berfungsi sebagai instrumen investasi namun juga kebutuhan pokok. 

Dengan banyaknya latte factor hingga faktor lainnya seperti tren traveling dengan tujuan eksplorasi berbagai tempat selagi muda semakin menjauhkan generasi milenial dari motif memiliki rumah.

Berdasarkan house price to annual income ratio atau harga rumah berbanding pendapatan per tahun, harga properti yang sebaiknya dibeli maksimal 3 (tiga) kali dari penghasilan tahunan.

Melihat hal tersebut, Grant Thornton Indonesia menyarankan untuk temukan apa saja latte factor Kamu. Mulai dengan catat pengeluaran harian sejak mulai beraktivitas dan telusuri apa saja pengeluaran yang tidak penting.

Lalu lakukan efisiensi dan mulai fokus pada kebutuhan pokok untuk membentuk kondisi finansial yang lebih stabil. Apabila pengeluaran untuk latte factor ini bisa dikontrol dan diminimalisir.

Tentu ada potensi dana yang bisa ditabung untuk Down Payment properti impian atau diinvestasikan di instrumen lainnya. 

 

Ayyi Hidayah
Ayyi Hidayah

Pecinta film yang senang berinvestasi. Menulis merupakan passion, menjadi perencana investasi merupakan panggilan hati