Pentingnya Manajemen Keuangan, Agar Bisnis Makin Berkembang Pesat

6 menit
Mengenal Manajemen Keuangan (Shutterstock).
Mengenal Manajemen Keuangan (Shutterstock).

Perusahaan yang sukses dan sehat adalah mereka yang mampu melakukan manajemen keuangan dengan baik. Setiap pengeluaran dan pemasukan mereka catat dengan sangat baik di dalam buku kas. 

Kemudian, gak cuma berorientasi pada pendapatan, tapi juga pengelolaan dana perusahaan dipikirkan dengan matang-matang. Perusahaan mampu melakukan pemanfaatan terhadap uang yang dimiliki menjadi sebuah sumber keuntungan yang berkali-kali lipat. 

Selain itu, setiap uang yang dikeluarkan oleh perusahaan, juga bisa terkontrol dengan manajerial yang baik. Perusahaan yang memiliki pengawasan keuangan yang ketat, akan memperhatikan sepeserpun uang yang dikeluarkan. 

Artinya adalah, setiap uang yang keluar harus memberikan keuntungan bagi perusahaan baik untuk jangka pendek maupun jangka panjang. Misalnya saja bisa dengan melakukan investasi yang nyata, aman, dan lain-lainnya. 

Untuk lebih jelasnya, kali ini kita bakal mengulas tentang manajemen keuangan dari segi pengertian, manfaat dan contoh-contoh aktivitasnya. 

Apa yang dimaksud dengan manajemen keuangan 

Manajemen Keuangan
Menganalisa waktu (Pixabay).

Manajemen keuangan merupakan aktivitas yang paling penting di dalam pengelolaan dana perusahaan. Secara garis besar manajemen keuangan memiliki arti merencanakan, mengelola, mengarahkan, mengendalikan, dan memanfaatkan dana dengan sebaik-baiknya.

Hal tersebut dilakukan dengan cara melakukan prinsip dasar manajemen umum untuk kemudian diterapkan di dalam aktivitas keuangan. Seperti misalnya mengontrol, menjaga, dan memaksimalkan penggunaan dana demi keperluan bisnis dalam beberapa waktu ke depan. 

Sementara sosok yang bertanggung jawab menjalankan fungsi-fungsi tersebut adalah manajer keuangan. Maka dari itu, perusahaan gak bakal sembarangan memilih orang untuk duduk di posisi ini. Karena tugasnya sangat vital bagi proses bisnis.

Kenapa dana perusahaan perlu dikelola dengan baik? Tujuannya agar modal yang dimiliki bisa berubah berkali-kali lipat menjadi sebuah keuntungan yang bermanfaat untuk perusahaan.

Karena mencari laba adalah tujuan dasar dari proses bisnis, tapi percuma kalau sudah mengorbankan sumber daya dalam jumlah yang banyak, gak mendapatkan untung apa-apa. 

Misalnya perusahaan gak memiliki manajerial keuangan yang baik, kemungkinan terburuknya adalah mengalami kerugian besar, sampai ancaman kebangkrutan. 

Kalau sudah bangkrut, yang menderita bukan cuma karyawannya saja, tetapi juga pemilik saham yang sudah rela menginvestasikan uangnya dengan harapan mendapatkan untuk. Pemilik saham berhak mendapatkan kejelasan mengenai prospek bisnis tersebut, kejelassan perusahaan, dan juga laba yang menguntungkan bagi mereka. 

Apa manfaat manajemen keuangan?

Manajemen Keuangan
Manfaat Manajemen Keuangan (Pixabay).

Sebuah perusahaan kalau tidak memiliki manajemen keuangan yang baik, maka ia akan mengalami kendala dalam menjalankan kegiatan bisnisnya. Bakal ada masalah yang menghampiri seperti misalnya kekurangan modal, pengeluaran yang sia-sia, dan masih banyak lagi. 

Tapi sebaliknya, kalau perusahaan mampu memanajemen seluruh aset yang dimilikinya, akan ada banyak manfaat yang didapat. 

1.  Keuangan perusahaan terkontrol dengan baik 

Segala pengeluaran dan pemasukan bakal tercatat dengan baik apabila fungsi manajemennya berjalan dengan benar. Hal ini tentu dapat digunakan untuk menentukan batasan-batasan pengeluaran tanpa membebani uang kas perusahaan.

2. Memaksimalkan pemanfaatan dana perusahaan 

Manajer keuangan tentu juga memiliki aktivitas memantau mana kira-kira pengeluaran yang bermanfaat dan yang tidak. Apabila perusahaan memiliki manajemen yang baik, maka mereka akan memaksimalkan aset perusahaan untuk hal-hal yang bermanfaat saja. 

3. Struktur modal sehat 

Manfaat lainnya adalah bisa menciptakan struktur permodalan yang sehat. Modal yang sehat seperti apa? Modal yang sehat adalah yang lebih besar bersumber dari keuntungan daripada utangnya. 

Artinya rasio modal dari keuntungan lebih besar daripada utang. 

4. Investasi aman 

Perusahaan bisa mendapatkan uang dengan menginvestasikan uang yang mereka punya. Bisa melalui perluasan bisnis, atau menginvestasikan uangnya ke pasar modal. Dengan manajemen keuangan dan analisa keuangan yang baik, dana-dana tersebut bakal diinvestasikan dengan aman dan pastinya menguntungkan.

5. Mampu memberikan kepastian untuk para pemegang saham  

Salah satu manfaat bila perusahaan memiliki manajerial keuangan yang baik adalah mereka mampu memberikan kepastian laba, kepastian harga pasar, dan kepastian laporan keuangan yang sehat untuk para pemegang sahamnya. 

Dengan jaminan itu, pemegang saham juga tidak akan ragu untuk meningkatkan besaran investasinya. Artinya, perusahaan akan mendapatkan suntikan permodalan yang lebih besar lagi.  

Lingkup manajemen keuangan

Manajemen Keuangan
Mengatur waktu dengan baik (Pixabay).

Ada beberapa aktivitas yang masuk ke dalam ruang lingkup manajemen keuangan. Yang tujuan utamanya adalah untuk mengelola aset-aset yang dimiliki perusahaan, seperti pendapatan, harta benda, hingga besaran investasi yang dipunya. Berikut ini beberapa lingkup tugas tertentu yang harus dimiliki oleh seorang manajer keuangan.

1.  Keputusan investasi 

Keputusan investasi meliputi tentang mengevaluasi penanaman modal yang dilakukan oleh perusahaan. Mencari tahu apa saja risiko-risiko yang bisa didapatkan oleh perusahaan ketika melakukan kegiatan investasi dalam bentuk berbagai macam instrumen.

2. Keputusan pendanaan 

Lingkup selanjutnya adalah berkaitan dengan keputusan pendanaan. Artinya adalah segala kegiatan yang bertujuan untuk menambahkan pendapatan perusahaan menjadi tanggung jawab manajer keuangan. 

Tapi bukan cuma sumber yang berasal dari penjualan produk saja, yang berasal dari utang juga harus dipikirkan matang-matang. Berarti, pekerjaan juga berkaitan dengan kapan pengembalian utang dan lain-lainnya. 

3. Keputusan dividen atau pengelolaan aset berharga 

Tujuan dari manajemen keuangan lainnya adalah memaksimalkan pendapatan bagi para pemegang saham. Cara memaksimalkannya adalah dengan membagi laba perusahaan, sebagian untuk pemegang saham dan sebagian lagi untuk dana tetap alias ditahan. 

Artinya adalah, manajer keuangan memiliki tugas mengambil keputusan mengenai berapa besaran keuntungan yang harus disebarkan ke pemilik saham dan berapa yang harus dimasukkan ke dalam saldo tetap perusahaan. 

Intinya adalah baik untuk pemegang saham maupun perusahaan harus sama-sama saling menguntungkan. 

Prinsip manajemen keuangan

Manajemen Keuangan
Prinsip manajemen (Pixabay).

Untuk bisa mendapatkan kondisi finansial yang sehat dan baik, perusahaan harus menerapkan tujuh prinsip dasar dalam mengelola keuangan. 

1. Konsistensi 

Menggunakan kebijakan-kebijakan keuangan secara konsisten dari satu periode ke periode selanjutnya. Hal ini demi memudahkan perbandingan antar-periode, sekaligus mengefisiensikan pengeluaran.  

2. Transparansi 

Segala hal yang berkaitan tentang keuangan perusahaan harus bersifat transparan, akurat, tepat waktu, dan lengkap.

3. Akuntabilitas 

Semua pemangku kepentingan entah itu karyawan maupun pemegang saham harus mengetahui kondisi keuangan perusahaan.

4. Viabilitas

Viabilitas atau artinya keberlangsungan terkait eksistensi bisnis kedepannya. Perusahaan harus bisa menjaga keseimbangan antara pendapatan dengan pengeluaran. Tujuannya untuk mengamankan kondisi finansial perusahaan untuk waktu ke depan. 

5. Integritas 

Integritas perusahaan maupun karyawan yang bertanggung jawab terhadap pengelolaan dana sangat dijunjung tinggi. Karena dengan integritas, laporan keuangan yang akurat dan lengkap bisa terwujud. 

6. Pengelolaan 

Pengelolaan uang yang tepat dan benar haruslah dilakukan oleh perusahaan. Pastikan bahwa setiap uang yang didapat maupun dikeluarkan berguna dan selaras dengan visi misi bisnis. 

7. Standar akuntansi 

Sistem pencatatan keuangan harus disesuaikan dengan standar akuntansi internasional. Atau paling tidak kalau di Indonesia maka harus disesuaikan dengan kaidah-kaidah di dalam negeri. 

Apa saja aktivitas manajemen keuangan? 

Manajemen Keuangan
Manajemen Keuangan

Di dalam tim manajemen keuangan, setidaknya ada beberapa aktivitas dasar yang harus dilakukan. Tentunya berkaitan dengan cara mengelola dan meningkatkan aset yang dimiliki oleh perusahaan. 

1. Estimasi kebutuhan modal 

Manajer keuangan dan timnya, kadang ditugaskan untuk menghitung dana yang dibutuhkan oleh perusahaan untuk menjalankan bisnisnya. Kalkulasi biasanya berdasarkan atas pembelian aset tetap, laba perusahaan, modal kerja dan rencana bisnis ke depannya.

2. Alokasi dana

Memastikan bahwa aliran dana untuk kebutuhan bisnis terus ada. Lalu mengalokasikan dana tersebut untuk kegiatan-kegiatan yang mendatangkan keuangan dan likuiditas. Segala pemasukan dan pengeluaran juga tercatat dengan rapi.

3. Menentukan struktur modal 

Menentukan besaran modal yang diinvestasikan, serta kemana harus diinvestasikan, apakah ke dalam bentuk ekspansi bisnis baru atau ke dalam pasar modal. Intinya adalah modal yang diinvestasikan itu harus bisa menghasilkan keuntungan berlipat ganda di masa yang akan datang. 

4. Mendistribusikan keuntungan 

Keuntungan yang didapatkan memang lebih untung untuk disimpan sendiri untuk kas perusahaan. Harapannya, keuntungan itu bisa digunakan untuk melakukan perluasan bisnis yang lebih menguntungkan lagi. 

Tapi biasanya, perusahaan itu terdiri dari beberapa pemegang saham. Oleh sebabnya, manajer keuangan juga memiliki aktivitas untuk membagi keuntungan itu ke beberapa pemegang saham. 

5. Melakukan kontrol terhadap keuangan 

Manajer keuangan juga memiliki tugas untuk melakukan kontrol terhadap uang yang dimiliki oleh perusahaan, memantau uang yang masuk dan yang keluar. Kemudian dievaluasi secara berkala lewat analisis rasio, audit, dan analisis laporan akuntansi. 

Itulah hal-hal yang perlu kamu ketahui tentang manajemen keuangan. Apabila diterapkan dengan benar oleh setiap perusahaan, maka dijamin keberlangsungan bisnis akan berjalan dengan lancar dan bertahan lama. Tapi sebaliknya, kalau pengelolaan keuangannya carut-marut, perusahaan tersebut berpotensi besar mengalami kebangkrutan. (Editor: Winda Destiana Putri).

Okky Budi
Okky Budi

Penggemar Tsubasa yang jadi sarjana sosial. Kini secara sengaja masuk ke dunia finansial. Semoga bisa memberikan tulisan yang bermanfaat buat pembaca.