Miliki Perusahaan Properti Terbesar, Ini 10 Pengusaha yang Dijuluki Raja Properti

2 menit
Pengusaha properti (Shutterstock).
Pengusaha properti (Ilustrasi by Shutterstock).

Di Indonesia pengusaha properti itu cukup banyak jumlahnya. Namun, cuma beberapa pengusaha aja nih yang layak dijuluki sebagai “Raja Properti Indonesia”.

Bukan tanpa alasan kenapa para pengusaha properti tersebut dilabeli Raja Properti Indonesia. Perusahaan-perusahaan properti yang mereka jalankan ternyata memiliki nilai yang cukup fantastis lho. Hal ini bisa diketahui dari nilai kapitalisasi pasar perusahaan.

Untungnya nih, karena telah terdaftar di Bursa Efek Indonesia (BEI), kamu bisa mencatatkan diri sebagai pemilik dengan membeli lembaran-lembaran saham perusahaan yang dijalankan para pengusaha properti tersebut lho. 

Penasaran siapa aja pengusaha properti yang dimaksud dan apa perusahaan yang dijalankannya, berikut ini daftarnya. Yuk, disimak.

Daftar perusahaan yang dijalankan para pengusaha properti ternama di Indonesia, berapa nilainya?

Pengusaha properti
Properti ternama

Kalau menelusuri lebih jauh perusahaan-perusahaan properti yang tercatat di bursa, jumlahnya ternyata cukup banyak lho. Ada beberapa perusahaan yang kini memiliki nilai hingga triliunan rupiah. 

Perusahaan-perusahaan mana aja dan siapa pengusaha properti yang menjalankannya? Berikut ini daftarnya.

Perusahaan  Pengusaha properti Nilai kapitalisasi pasar
Pakuwon Jati, Tbk. Alexander Tedja Rp 33,95 triliun
Bumi Serpong Damai, Tbk. Muktar Widjaja Rp 28,68 triliun
Ciputra Development, Tbk. Ciputra Rp 21,81 triliun
Lippo Karawaci, Tbk. Mochtar Riady Rp 19,99 triliun
Summarecon Agung, Tbk. Soetjipto Nagaria Rp 17,10 triliun
Metropolitan Kentjana, Tbk. Murdaya Poo Rp 15,08 triliun
Alam Sutera Realty, Tbk. The Ning King Rp 6,84 triliun
Intiland Development, Tbk. Hendro S Gondokusumo Rp 4,54 triliun
Agung Podomoro Land, Tbk. Trihatma Kusuma Haliman Rp 4,11 triliun
Metropolitan Land, Tbk. Ciputra Rp 3,46 triliun

Dari daftar di atas, Pakuwon Jati, Tbk. (PWON) menjadi yang terbesar kapitalisasi pasarnya. Perusahaan ini dirintis Alexander Tedja. Beberapa propertinya berdiri megah di Surabaya dan Jakarta, seperti Kota Kasablanka Mall, Gandaria City Mall, hingga Pakuwon Mall.

Perusahaan properti dengan kapitalisasi pasar terbesar selanjutnya adalah Bumi Serpong Damai, Tbk. (BSDE). Perusahaan yang menjadi bagian dari Sinar Mas Group ini dijalankan pengusaha properti Muktar Widjaja yang merupakan anak Eka Tjipta Widjaja.

Kemudian ada Ciputra Development, Tbk. (CTRA) dengan kapitalisasi pasar Rp 21,81 triliun. Perusahaan ini dirintis pengusaha properti ternama Ciputra. Selain CTRA, Ciputra juga mendirikan Metropolitan Land, Tbk. (MTLA) yang nilainya mencapai Rp 3,46 triliun.

Terus ada Lippo Karawaci, Tbk. (LPKR) yang memiliki kapitalisasi pasar Rp 19,99 triliun. Diikuti Summarecon Agung, Tbk. (SMRA) dengan kapitalisasi pasar Rp 17,10 triliun dan Metropolitan Kentjana, Tbk. (MKPI) dengan kapitalisasi pasar Rp 15,08 triliun.

Sayangnya, gak semua perusahaan properti yang disebutkan di atas tergolong blue chips. Saham blue chips sendiri adalah saham yang nilai kapitalisasi pasarnya di atas Rp 10 triliun dan saham ini cocok buat investasi jangka panjang.

Seperti yang kamu lihat, saham Alam Sutera Realty, Tbk. (ASRI), Intiland Development, Tbk. (DILD), Agung Podomoro Land, Tbk. (APLN), dan Metropolitan Land, Tbk. (MTLA) punya kapitalisasi pasar di bawah Rp 10 triliun alias bukan blue chips.

Nah, itu tadi informasi perusahaan-perusahaan properti terbesar di Indonesia dan pengusaha-pengusaha properti yang menjalankannya. Kira-kira ada gak salah satu saham properti di atas yang kamu koleksi? (Editor: Winda Destiana Putri).

Boby
Boby

Lama bergelut dengan ensiklopedia. Kini fokus dengan urusan finansial. Di mana pun berada selalu berusaha sajikan karya yang terbaik. Semoga bermanfaat!